Opini

Gunung Wukir!

DI sebelah tenggara Kota Batu, ada sebuah gumuk, atau gundukan tanah mirip sebuah gunung kecil. Dari kejauhan, atau dari pecahan jalan raya yang menghubungkan Karang Ploso dengan Kota Batu, gundukan itu mirip gunung mini, namanya Gunung Wukir

Gunung Wukir tepatnya berada di Desa Torongrejo, Kecamatan Junrejo, Kota Batu. Ketika saya masih suka naik motor trail, saya beberapa kali mengajak teman-teman saya mendatanginya, memamerkan kepada mereka Gunung Wukir ini sangat istimewa. Bukan sekadar gundukan tanah, bukan sekadar gunung mini.

Dengan motor trail itu kami bisa sampai ke puncak. Melalui 12 kelokan yang berputar. Kelokan-kelokan yang sangat menantang. Tetapi begitu sampai di puncak, tersedia hadiah yang luar biasa, berupa keindahan panorama yang sangat mempesona.

Baca Juga

Di arah barat laut, Kota Batu seperti selalu kedinginan karena berkabut. Di sebelah utara Gunung Arjuno seperti raksasa budiman sedang bertapa. Dan di selatan, nampak seperti hamparan putih yang berkilau oleh cahaya matahari, itulah sebagian kawasan Kota Malang.

Di puncak Gunung Wukir, sore hari, kita disuguhi keindahan semesta dengan sentuhan udara sejuk dan bau wangi. Di bawah, beberapa desa nampak mengeilingi Gunung Wukir. Desa Beji adalah tempat pemandian dari masa Kerajaan Kanjuruhanpada abad VIII. Desa Temas, bahasa Kawi artinya emas, konon adalah kawasan tempat pembuat perhiasan dari emas, perak dan kuningan.

Foto: Istimewa

Di arah barat, nampak Desa Pendem. Nah, sesuai namanya, konon banyak peninggalan lama yang dipendem atau dikubur di dalam tanah pada masa pengungsian dari kerajaan Medang di Jawa Tengah atau Mataram Kuno pada abad X. Juga nampak Desa Mojorejo, yang konon jadi permukiman bagi warga Medang yang mengungsi. Di kawasan ini dahulu ada sebuah prasasti bernama Minto, atau Minto Stone, yang sayangnya, menurut cerita, sudah dibawa pergi dan kini berada di Kerjaan Inggris.

Dari puncak Gunung Wukir, memandang ke arah timur, tidak terlalu jauh, nampak Songgoriti, yang di masa lalu tempat para ahli membuat senjata dari besi. Pande besi. Saat ini masih ada beberapa pande di Songgoriti. Sedang di sebelah utara ada sebuah desa yang sebagian besar penduduknya masih bisa berkomunikasi menggunakan Bahasa Kawi. Mereka umumnya berpenghasilan dengan membuat jajanan atau kue.

Menurut seorang sahabat saya yang beragama Hindu dan tahu banyak tentang sejarah masa lalu, Kerajaan Medang memang bersahabat dengan Kerajaan Kanjuruhan, yang merupakan cikal bakal Kerajaan Singhasari, Ken Arok.

Ada lontar (tulisan pada daun lontar) tak bernama yang mengisahkan Gunung Wukir, kata sahabat saya itu. Tulisan di lontar itu berbunyi; Wukir tan hono memayung jagat paran wetan, kanahurup saduli duli angalungker anengen awelas cacahne, aduli duli saka kilen. Whang Medang abarangkat akanuruhan, sakenong kenong rindik rolas cacahne agawe pengileng drung manungso.

Foto: istimewa

Artinya: Wukir ada yang memayungi/melindungi daerah di timur, yang menghidupkan kembali sisa-sisa dan cita-cita. Berjalannya ke atas dari arah kanan, memutar 12 putaran jumlahnya. Berjalan berduyun-duyun berangkat dari Medang untuk mengungsi. Kerajaan Medang hancur karena bencana, diterima oleh perwakilan keluarga dari Kanjuruhan, yang selanjutnya mereka membuat tempat-tempat sembahyang di Wukir. Tempat sembahyang pertama yang dibuat adalah berbentuk gamelan kenong dan rindik, yang dimaksudkan sebagai pengingat bahwa mereka datang ke timur karena bencana yang disimboliskan dari suara gaduh alat-alat gamelan.

Gunung Wukir, setidaknya membuktikan bahwa Kota Wisata Batu memiliki sejarah kuno peradaban budaya leluhur yang harus dijaga dan dihormati. Oleh masyarakat sekitar pada masa itu, Gunung Wukir dianggap suci, sebagaimana mereka meganggap suci Kali Brantas. Gunung Wukir konon dipercaya sebagai irisan puncak Gunung Arjuno, yang dipindahkan oleh Semar ke tempatnya yang sekarang.

Gunung Wukir simbol keguyupan, solidaritas, seduluran, gotong royong, terbuka, untuk siapa saja.
¬
Semarang, 21 April 2022, Sahabat ER¬.


Editor : Irawan
Publisher : Ameg.id
Sumber : Ameg.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button