Kesehatan

Prof Richard Claproth, Temukan Ramuan Mampu Sembuhkan Pasien Covid

AMEG – Peneliti senior Prof Richard Claproth menemukan ramuan. Dapat menangkal sekaligus menyembuhkan beragam jenis penyakit. Seperti kanker, HIV, termasuk pasien Covid-19. Ramuan ini bernama Clovid. Sudah teregistrasi di Kementerian Kesehatan.

“Ramuan ini sudah menyembuhkan 150.000 orang terkena Covid-19. Baik ringan maupun berat,” kata Richard Claproth saat ditemui di Kantor RKN, Jakarta, Sabtu (3/7/2021).

Ia menjelaskan. Ramuan ini sebenarnya sudah ada di alam. Misalnya, kalsium, magnesium. Jadi, yang penting adalah bagaimana cara (meracik) mengubahnya menjadi zat yang bisa bermanfaat.

Richard yang kini menjadi Penasihat Menteri Bappenas, menceriterakan riwayat pengalamannya. Hingga menemukan racikan tersebut. Dirinya melakukan riset mulai tahun 2000. Mengkhususkan diri meneliti untuk mengatasi penyakit kanker.

Oleh karena itu, Richard pun harus mempelajari anatomi tubuh. Dengan demikian dapat mengetahui besaran dosis yang tepat.

“Saya tahu caranya meracik,” ujar Richard yang kini menjabat Presiden Koalisi Dunia untuk Kesehatan dan Kemanusiaan atau Coaliciòn Mundial Salud Vida (Comusav) untuk Wilayah Asia dan Afrika.

Comusav yang didirikan April 2020 itu, beranggotakan 10.000 Scientist dan 4.000 dokter dari berbagai negara. Lebih lanjut, Richard menjelaskan sudah melakukan berbagai uji coba. Di antaranya terhadap binatang (tikus).

“Saat itu, saya bersama teman-teman (scientist) dari Rusia,” kata Richard. Selanjutnya, Richard memberanikan diri untuk menangani pasien yang terinfeksi HIV di Bandung. Saat itu, membuka klinik untuk meneliti 100 orang pasien HIV selama satu tahun. Kemudian, tahun 2012 Richard juga memberikan ramuan ini kepada penderita kanker.

“Sebelum ada Covid-19, saya melihat ramuan ini cocok untuk pertahanan rakyat semesta,” ucap Richard.

Dia menambahkan bahan ramuan ini juga dipakai oleh Pasukan Marinir AS tahun 2014 ketika bertugas di Afrika, yang saat itu tengah mengalami wabah Ebola. Dalam dua minggu, virus Ebola dapat teratasi di Afrika. “Ramuan Clovid ini bisa membunuh virus dalam waktu lima detik,” ujar Richard. (*)


Editor : Yanuar Triwahyudi
Publisher : Rizal Prayoga
Sumber : jpnn

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

City Guide 911 FM