Kota Malang

Soal Penerapan Ganjil-Genap, Masih Perlu Adanya Kajian

AMEG – Masyarakat masih harus bersabar, mengingat sampai saat ini wacana pemberlakuan ganjil-genap di wilayah Kota Malang masih butuh pembahasan lebih lanjut.

Hal tersebut disampaikan Kapolresta Malang Kota AKBP Budi Hermanto, Jumat (17/9/21). Buher sapaan akrabnya menyebut, perlu adanya rapat koordinasi dengan berbagai pihak sebelum dimasukkan dalam Peraturan Walikota Malang (Perwali).

“Masih wacana, yang harus prosedur yang panjang. Butuh rapat dengan forum komunikasi lalulintas, dishub, terus kita meninjau sarpas jalan apakah layak atau tidak, sehingga saat sudah terpenuhi baru kita ajukan perwali. Nanti diperwali itu ada jam lewat dan tidaknya serta rambu,” ucapnya.

Baca Juga

Mantan Kapolres Batu era 2018 menjelaskan, tidak cepat dalam mengambil keputusan secara sepihak tanpa harus ada koordinasi serta peninjauan ruas jalan yang direncanakan akan diberlakukan ganjil-genap.

“Kami sudah berkoordinasi dengan para driver ojol, hingga pedagang kaki lima. Nantinya poin-poin penting itu akan dibawa saat pembahasan bersama pihak terkait soal wacana ini,” tuturnya kepada reporter City Guide 911 FM dan Ameg.id.

Ditanya soal tren kepadatan arus lalu lintas di Kota Malang pada akhir pekan kemarin, dirinya menambahkan, ada 5-6 ruas jalan yang akan dibahas bersama guna menentukan pelaksanan ganjil-genap tersebut.

“Wacana masih 5 atau 6 titik. Itu butuh kajian dari berbagai pihak. Minggu kemarin banyak kendaraan luar Kota Malang masuk dan sangat padat, Maka dari itu kami akan gelar rapat koordinasi dengan PHRI maupun tempat usaha minimarket untuk pasang barcode PeduliLindungi, sehingga bisa menekan laju penyebaran Covid-19,” pungkasnya. (*)


Editor : Sugeng Irawan
Publisher : Rizal Prayugo
Sumber : -

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button