Notice: Undefined index: HTTP_REFERER in /var/www/html/ameg.id_wp/wp-content/themes/jannah/jannah.template#template on line 43
Disway

Konsep Belum

WUJUD TNI sekarang adalah hasil pemikiran para cendekiawan TNI itu sendiri.

Pemikiran itu awalnya sulit berkembang. Maklum di tengah politik sentralistis Orde Baru. Tapi pikiran itu tetap hidup. Otokritik terus disuarakan. Sampai akhirnya menemukan momentumnya: reformasi di tahun 1998.

Momentum serupa datang ke dunia Polri. Lewat peristiwa Duren Tiga.

Baca Juga

Apakah Polri akan berubah setelah Duren Tiga?

Kelihatannya belum.

Setidaknya publik belum pernah mendiskusikannya secara serius. Terutama mengenai bentuk ideal Polri di masa depan.

Apakah diskusi seperti itu pernah terjadi di lingkungan internal Polri? Terutama di lingkungan cendekiawan Polri?

Kita sudah melihat semakin banyak perwira menengah Polri yang meraih gelar akademik tinggi-tinggi. Demikian juga di lingkungan perwira tinggi. Tak terhitung gelar SH, MH, dan Dr. Sampai ada yang tumpuk-tumpuk.

Tapi saya belum pernah mendengar adakah di antara tesis dan disertasi mereka itu yang membahas wujud Polri ideal masa depan.

Kini kita mulai mendengar suara perlunya reformasi Polri. Itu baru terdengar setelah peristiwa Duren Tiga. Tentu keinginan itu terlalu mendadak. Mana mungkin. Rasanya, saat ini, belum ada konsep reformasi Polri yang sudah matang. Bahkan yang setengah matang sekali pun.

Rasanya tidak mungkin bisaa dilakukan reformasi. Keinginan untuk ke sana belum cukup kuat. Bahkan belum cukup ada. Yang tersuarakan baru keinginan untuk bersih-bersih.

Itu pun masih banyak pertanyaan. Siapa yang harus bersih-bersih? Pakai sapu apa? Berapa lama? Bisa seberapa bersih?

Pun untuk sebatas bersih-bersih. Juga belum ada konsep yang matang. Apalagi kalau info di skema yang disusul dengan info skema berikutnya itu benar. Terlihat suram sekali.

Maka perbaikan yang bisa diharapkan setelah peristiwa Duren Tiga kelihatannya masih akan sebatas pada tambal sulam.

Kalau dari internal sulit diharapkan, apakah lembaga seperti Lemhanas pernah membahas bentuk masa depan Polri?

Saya juga belum pernah mendengarnya.

Tanpa agenda pembahasan model Polri masa depan dari mana konsep itu datang? Tanpa disiapkan konsep itu tidak akan pernah ada.

Maka Presiden Jokowilah yang paling diharapkan untuk mengambil inisiatif. Misalnya menugaskan lembaga tertentu untuk menyiapkan konsep masa depan Polri.

Itu saja mungkin perlu waktu satu tahun. Rasanya Lemhanas paling tepat untuk mendapat tugas itu. Dari sini konsep tersebut masih perlu dibahas mendalam di sekolah-sekolah pimpinan Polri. Tahap ini pun perlu waktu satu sampai dua tahun. Lalu balik lagi ke Lemhanas.

Bentuk akhir konsep itu nanti bisa saja tidak yang paling ideal. Harus disesuaikan dengan kenyataan di lapangan. Termasuk disesuaikan dengan budaya dan kearifan lokal.

Dari kalangan Polri kita sering mendengar sulitnya menegakkan hukum. Itu karena penegakan hukum dilakukan bukan di ruang hampa. Penegakan hukum itu harus dilakukan di tengah masyarakat dengan berbagai budaya lokal. Terutama budaya menaati perintah pimpinan.

Begitu banyak kejadian: harusnya A, pimpinan mintanya B.

Kalau yang seperti itu jadi faktor yang terbesar maka memangkas banyaknya tingkatan komando memang harus dilakukan.

Bentuk ekstremnya: tingkatan tertinggi dalam struktur Polri adalah Polres. Tidak perlu ada Polda, apalagi Mabes. Namanya pun mungkin bukan Polres. Maka sistem kepangkatan di Polri juga berubah total.

Lantas siapa atasan Kapolres?

Tidak ada. Atasan Kapolres adalah siapa yang mengangkatnya. Sampai di sini mulailah rumit. Tapi bukan tidak mungkin. Beberapa negara maju bisa. Ada negara yang rakyat setempatlah yang memilih kepala sheriff di daerah itu.

Tentu itu rumit sekali. Dan karena itu tidak bisa mendadak –hanya karena mumpung ada momentum Sambo. Mungkin perlu lima tahun menyiapkan semua itu. Agar yang tahun ini mendaftar jadi Polri sudah membuang jauh-jauh keinginan jadi Kapolda atau Kapolri.

Kalau pun ide reformasi seperti itu bisa diterima, kita tetap perlu Polri yang berskala nasional.

Namanya saja mungkin bukan Polri. Atau tetap Polri –sedang yang satunya tadi jangan disebut Polri lagi.

Di Tiongkok yang nasional tadi disebut 警察. Sedang yang lokal disebut 公安。Di Amerika yang nasional tadi disebut FBI. Sedang satunya disebut Polisi dan Sherif.

Tentu kita tidak harus meniru mereka. Bisa saja pemikir-pemikir kita punya konsep yang khas Indonesia.

Urusan terorisme, obat bius, kriminalitas tertentu akan menjadi urusan polisi nasional. Brimob akan pindah ke polisi nasional ini. Dengan batalyon yang lebih menyebar.

Maka peristiwa Duren Tiga jangan terlalu diharap untuk bisa melahirkan reformasi. Harusnya Ferdy Sambo melakukan pembunuhan atas Brigadir Yosua lima tahun yang akan datang. Agar konsep reformasinya matang dulu. (*)

Komentar Pilihan Disway

Edisi 23 Agustus 2022: Skema vs Skema

Miftachul Mufid

Mafia vs mafia Tinggal mafia mana yang lebih kuat, lebih berani. Tentu yang sekarang berada di atas angin adalah yang “terlihat bersih”. Gejolak ini pun bisa saja meledak lagi di kemudian hari, dendam dari Kaisar yang mungkin dibalaskan oleh kroninya. Dan mafia mana yang berkuasa, itulah yang mampu menghimpun kekuatan lebih besar.

yea aina

Ibarat lautan, farel hanyalah angin sepoi-sepoi yang melenakan, korupsi 76 T mirip buih saja, kenaikan BBM serupa gelombang tinggi saja sedangkan sambo duren 3 adalah tsunaminya hingga menyapu daratan.

Condro Mowo

Lo, ini seperti pernyataan p.Mahfud yang membocilka n kita, belum dewasa. P.Dahlan kan nggak menyebutkan ‘siapa’ , mungkin penulis2 komen Disway perlu kumpul dan rdp dengan P.Dahlan…

Dismas Raka

Kayaknya ga cukup disapu, harus digelontor pake air

baba kumasafii

Kalau sudah sebanyak itu yang terlibat, sepertinya tidak akan diusut. Terlalu banyak. Kalau satu dua pasti lanjut. Misalpun diusut habis dicopoti semua, juga hanya akan sekedar mengganti kerajaan dengan kerajaan baru. Hampir tidak yakin kalau sudah sampai posisi setinggi itu masih ada yang bersih

Andri Wijayanto

‘Tiga hari Disway absen menampilkan sang kaisar’. Apa cm CHD yg absen?. Abah hanya menganggap Disway hanya CHD aja, padahal Disway selalu ada itu berita. Awas admin nanti ngambek lagi lho abah..

Er Gham

Apakah skema kekaisaran 303 memiliki dewan pelindung atau dewan pembina, kita belum tahu.

Sutikno tata

Gajah mati mulai bengkak.. baunya kemana – mana.. gajah mati lalat pesta pora.. tidak!.. gajah punya ajian rawarontek sudah bangkai belum mati beneran. Hebat sekali gajah..

Mbah Mars

Konsorsium 303. Skema 303. Kok kesannya mulia dan gagah banget. Mari kita bikin istilah sendiri: KOMPLOTAN 303. Atau GENK 303.

hariri almanduri

Dlm psikologi organisasi: 20% bajingan. 20% orang baik dan 60% massa mengambang. Yg kuat akan mempengaruhi massa mengambang tersebut. Karena banyak perwira yg terlibat duren 3 dan 303, maka potong saja satu generasi. Pensiunkan semua perwira. Proses hukum semua yg terlibat. Seleksi ketat dari bintara terbaik utk jadi kapolri. Libya saja pernah punya presiden kolonel

hoki wjy

saya merasa sangat kasihan dg semut rambo tenttu betapa hancur dan terpukulnya dia jabatan dan karier yg susah payah dia bangun musnah dalam sekejab coba saat itu dia bertindak sabar seperti pepatah China ini: Sesaat kesabaran bisa menangkal bencana besar sesaat ketidak sabaran bisa menghancurkan kehidupan.dan dia hanya korban dari istrinya saja yg bernama semut satri.ketika semut kuat memergoki semuat sua ingin menggendong istri semut rambo sambil berkata Jangan disini dong…semut kuat langsung menegur semut sua tapi kejadian tsb tdk dia laporkan ke semut rambo karena aman semut satri pun tdk melapokan kesuaminya soal dia mau di gendong.kejadian kedua semut kuat kembali memergoki semut sua ada didalam kamar istri rambo maka semut kuat segera melaporkan ke semut rambo merasa panik tentu sang istri ingin mencari aman tdk mungkin dia diam toh semut kuat sudah melaporkannya kesuaminya maka dia pun melaporkannya ke suaminya bahwa dia di lecehkan oleh semut sua jadi perselingkuhan ini akan tetap berjalan aman jika saja semut kuat tdk memergokinya.semut rambo seandainya saat itu rambo mau bertindak sabar dan hanya melaporkan perselingkuhan tsb kepolisi paling banter semut rambo menceraikan istrinya dan pasti dapat istri baru yg lebih sip.tapi memang begitulah kehidupan setiap manusia akan punya jalan cerita penderitaannya masing2

LiangYangAn 梁楊安

Transparency International Fiji Island “The Fight Against Corruption” Studi kasus yang dieksplorasi dalam makalah ini menunjukkan bahwa setiap tindakan harus mempertimbangkan lingkungan politik, ekonomi dan sosial suatu negara dan mengatasi akar penyebab korupsi daripada mengadopsi pendekatan simtomatik. transparencyfiji.org praktek membasmi korupsi pada polisi Di dalam makalah ini dibahas studi kasus di Georgia, Singapura, Hongkong dan Afrika Selatan.

Jokosp Sp

Yang lucu ito loh Mbah, kok begitu ada kasus Kaisar 303 semua bisa bergerak spontan dan tahu untuk menggerebek lokasi judi on line di semua daerah. La terus selama ini ( sebelumnya ) mereka diam, apakah mereka sengaja tidak tahu ? atau pura – pura tidak tahu. Kita sih cuma bisa ketawa. Kok masih juga kita dibodohi dengan drama – drama seperti itu. Menganggap kita bodoh sekali dengan sajian drama seperti itu. Jadi tidak hanya sinetron bersambung yang membodohi kita ternyata.

Mbah Mars

Akhirnya terpaksa deh, ambil kalimatnya Pak Mahfud yang mengutip dari Ibnu Taimiyyah, bahwa 60 tahun dengan polisi jahat masih lebih baik daripada semalam tanpa polisi. Wis nasib nasib.

Fenny Wiyono

ini bukan perang bharatayuda yg anda tahu : antara kurawa dan pandawa.. bagi saya ini perang baru, ini perang Kurawa vs Kurawa untuk memperebutkan topeng pandawa. saya sebut ini perang bahrata-tanah

edi hartono

BOS SAMBO PABLO ESCOBAR Namanya sama2 menarik. Sambo dan Escobar. Jangan sampai escobar ada di indonesia. Sebenarnya tdk mungkin, karena dia sudah mati. Eh, mungkin saja, krn escobar bisa diartikan sifat. Setan juga sifat, bisa melekat pada jin dan manusia. Escobar awalnya kriminal biasa. Lingkungan keras membentuknya. Dia merekrut geng kriminal lain, kalau tdk mau akan dibunuh. Akhirnya escobar jadi ketua geng kriminal. Lalu menguasai kartel narkoba yg menjual narkoba ke amerika. Duitnya banyak dan menjadi salah satu orang terkaya. Uang haram juga untuk beli banyak senjata. Sprti Sambo, dia juga pintar membentuk jaringan. Dia menguasai jaringan kartel. Akhirnya dia menjadi terlalu besar untuk diatur aparat negara. Polisi, hakim, jaksa, pemerintahan tidak berani mengusiknya. Yg mengusik akan terbunuh, karena dia memiliki senjata. Uang haram dan senjata membuatnya begitu berkuasa dan ditakuti. Jangan sampai. Jangan sampai escobar menjelma di Indonesia. Pemerintahan harus bergerak sebelum escobar2 kecil itu menjadi besar. Skema2 itu membuktikan bahwa mungkin sudah ada escobar level menengah di sini. Jangan sampai dia jadi besar. Cabut akarnya. Untung masih ada TNI. LBP janganlah menarik2 TNI aktif ke lingkup pemerintahan. Kalau mau masuk pemerintahan ya boleh saja, tapi pensiun dulu dari TNI. Karena TNI aktif yg bersih adalah penjaga kepercayaan dan rasa aman masyarakat. Ketika nama polisi sudah bobrok, untung masih ada TNI yg bisa dipercaya. LBP kau baca komen ini!

Johan

Sepertinya motto melindungi, mengayomi, dan melayani masyarakat, memang dijalankan dengan sepenuh hati oleh aparat kita. Tidak pandang bulu, semua golongan mendapatkan hak yang sama. Termasuk pelaku bisnis haram sekalipun. Dengan munculnya skema-skema yang beredar, setidaknya mulai mengkonfirmasi kebenaran hal tersebut. Tapi lebih baik anda tidak perlu terlalu tahu, anda belum cukup dewasa. Kecuali anda ikut kecipratan rezeki permainan orang -orang dewasa itu yang menunjukkan anda sudah cukup umur. Jika sesuai perkiraan ngawur saya, si Rambo bukanlah kaisar satu-satunya. Dia mungkin cuma kaisar di bidang judi online dan pencucian uang. Masih ada kaisar -kaisar lain yang membawahi bidang lain misalnya prostitusi, narkoba, miras, judi offline, percaloan, dll. Dan diatas para kaisar masih ada seorang Godfather. Seorang yang sangat berkuasa, bisa jadi orang ini titisan dari Azazil.

Fenny Wiyono

setelah mengamati Skema2 tersebut, saya bersyukur ada 1 divisi di tubuh POLRI yang tidak terlibat di dalam skema2 tersebut. yaitu divisi K-9. #ASUKABEH

Mirza Mirwan

“Ya, terserah, Bapak kan yang membuat Kompolnas ada. Lah…kan DPR yang buat. Kalau mau dibubarkan, bubarkan saja!” Yang mengucapkan itu tadi Menko Polhukam, Mahfud MD, menjawab usul Desmod J. Mahesa agar Kompolnas dibubarkan saja. Ternyata Mahfud MD sebagai Ketua Kompolnas sepertinya lupa bahwa yang membentuk Kompolnas adalah Presiden, berdasarkan Peraturan Presiden nomor 17 tahun 2011 yang diteken Presiden SBY. Jadi, kalau mau membubarkan Kompolnas itu bukan terserah DPR, tetapi terserah Presiden. Tinggal cabut saja Perpres nomor 17/2011 itu.

Beny Arifin

Kasus Sambo pasti akan tuntas, tapi tidak dengan kasus 303. Kasus Sambo bisa tuntas karena Presiden turun tangan yang sampai 3 kali minta dituntaskan. Sedangkan 303 ini tekanan publik tidak cukup kuat untuk membuat Presiden turun tangan. Dimasa lalu pernah ada kasus rekening gendut petinggi Polri. Tidak ada penyelesaian dan menguap diterpa isu yang lain. Hal yang sama akan menimpa kasus 303 yang sekarang.

Muin TV

Sebenarnya polisi baik masih ada. Suatu malam, setelah sholat isya, saya ke parkiran. Alangkah terkejutnya, motor saya sudah tak ada lagi. Hilang. Malam itu juga saya lapor ke polsek. Selesai melapor, saya disuruh untuk meninggalkan STNK dan kunci motornya. Sebenarnya ragu. Tapi itulah prosedurnya. Besok sorenya, polisi datang ke rumah bahwa motor sudah ditemukan bersama dengan pencurinya. Tapi motor tak bisa dibawa pulang. Nunggu sidang. 4 bulan nunggu sidang. Selesai sidang, motor pun bisa dibawa pulang. Saya tanya, “berapa bayarnya Pak?” “Kamu ada duit berapa?” Tanya polisi itu. “200 ribu Pak.” Jawab saya. “Udah tak usah bayar. Bawa pulang aja motornya. Hati-hati. Jangan lupa kunci stang ya….” Saya pun membawa pulang motor itu. Nyaris saya tak mengeluarkan duit untuk mengurus motor itu. Saya cuma ngasih duit kepada 2 orang saksi, yang semuanya jama’ah masjid itu.

Audrey Kaffa

mati2an buat bisa login ke Disway, lihatlah nama saya jadi Audrey padahal saya Rihlatul Ulfa kalau saya gak komentar2 di tulisan Abah, itu karena berkali2 gak bisa login, pake cara apapun.

Audrey Kaffa

Sekarang anda bisa mengumpat orang2 yang dengan sombong, pamer mengatakan ‘anak saya Fakultas Kedokteran’ silahkan mulai sekarang anda bisa bertanya dengan awal kalimat ‘masuk jalur apa?’ wkwkwk betul kata pak Ibnu, kita bisa jadi tahu mahasiswa kedokteran yg cakep, baju necis, fasilitas lengkap tapi sedikit telmi. itu mahasiswa model apa hehe *Rihlatul Ulfa

*) Dari komentar pembaca http://disway.id


Editor : Irawan
Publisher : Ameg.id
Sumber : Ameg.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button