Malang RayaRegional

Tanpa Salaman Tak Mengurangi Makna Ibadah

AMEG – Ketua Bidang Komisi Fatwa MUI Kabupaten Malang, Dr KH Ramadhan Chotib MH, berpendapat, di tengah pandemi Covid-19 ini masyarakat dianjurkan bersalaman isyarat, tanpa harus bersentuhan tangan.

Pernyataan itu mengemuka pada talk show Idjen Talk yang digelar radio City Guide FM, Sabtu (8/5/21) pagi tadi.

Ramadhan mengaku telah berbincang dengan para pakar kesehatan serta sejarah Islam. Nabi Muhammad SAW pernah memberikan isyarat bersalaman dengan pengikutnya dari sebuah desa, yang saat itu dilanda penyakit menular.

“Di tulis dalam sejarah, Nabi Muhammad pernah bertemu seorang pengikutnya yang berasal dari sebuah desa yang dilanda penyakit menular, sehingga beliau memberikan isyarat bersalaman,” katanya.

“Berdasar sejarah itu, kita juga harus tahu saat Nabi Muhammad melakukan isyarat bersalaman itu, kita bisa mencontohnya saat Lebaran nanti. Isyarat itu tidak mengurangi esensi dari ibadah dan budaya silaturahmi Lebaran itu sendiri,” tambahnya.

Masyarakat juga diimbau tidak percaya dengan informasi hoax terkait kasus bersalaman itu, dan menganjurkan agar bertanya dengan para pakar atau ulama yang berkompeten.

“Masyarakat sekarang masih terlalu percaya dengan informasi hoax, saya mengimbau agar bisa bertanya dengan pakar dan ulama, sehingga bisa memahami isyarat bersalaman tanpa harus bersentuhan tangan dengan orang lain,” pungkasnya.(ar)


Editor :
Publisher :
Sumber :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

City Guide 911 FM